Hidup bukan sekedar kata,itu mengilhami dan menginspirasi semua orang

Pernah rasa disuruh untuk menunggu? 

Sudah menunggu terus ditinggalin? 

Sudah di lamar juga ditinggal in? 

Atau sudah dilamar tak kunjung dinikahkan? ^_^

Pernah ngerasin iya? Ayo ngaku aja haha. Gimana sihari ajaran islam sebenarnya. 

Kata orang yang nyinyir ke kita tuh gini: nikah itu gampang banget kok, tinggal ada calon nya, mahar, wali, disaksikan saksi dan kerabat. Sudahlah beres prosesi nya!  

Yey,itu menurut teori. Aplikasi tiap keluarga tentu berbeda beda dan ajaib. 

Syarat keluarga dari calonnya :

1.Ada yang disuruh lulus S2 dulu 

2. Ada yang perlu mapan dulu 

3. Ada yang perlu persiapan nikah dulu, dengan pesta yang wah karena misalnya keluarga gamau bantuin si calon menikah. Jadi lepas tangan, akhirnya berjuang berdua 

4. Ada yang nikah sudah di jamin orang tua, setelah nikah dikasih rumah mobil usaha sendiri.. Hehe eh bukan syarat Inimah, tapi tinggal maunya aja si calonnya. De el el yap. 

Kita bandingkan dengan ada teman yang mudah sekali nyinyir lain, dengan kemudahan yang dia dapatkan. Sama allah dimudahkan cari calon suami bahkan sudah dipersiapkan, suaminya mapan, terus dimudahkan pernikahan nya sampe seenaknya bilang gini!  Jangan terlalu banyak teori, lebih baik derr aja. Parah nyakitin orang banget di medsos. Gatau apa perjuangannya, ditambah lagi tetangga yang nyinyir berkata :

“neng terlalu pemilih sama lelaki ya? 

Padahal lelaki diluar sana banyak yang brengesek, si ibu itu gaktau aja.

‘”Neng, cari yang sepadan kali ya? Susah nyari yang sepadan mah. Udah atuh terima aja siapapun 

Wew ,si ibu mulai ngatur hidup orang deh.. Hahah yang bakal ngejalanin siape?  Dalam islam tuh, kita cari calon suami yang jelas visi misinya dengan kita gimana?  Nyambung apa kagak obrolan nya dengan kita.. Lah setidaknya orang terdidik Gak asal nyabut jodoh di jalan terus dibawa ke rumah hahah emang rumput liar sih gitu. 

Kalau aku sih kudu jelas agama nya islam bukan islam ktp, yang disuruh sholat ke masjid karena buat lelaki wajib malah malas.yang jelas tujuan nya bareng bareng ke surga. Caranya gimana?? kitanya kudu pinter dulu. Loh kok kudu pintar? Ya kali ke syurga gampang haha ga perlu usaha ya. Coba tahu Gak cara masuk syurga yang cepat gimana?! misalnya dengan jalan perang jihad. Lah emang perang ga perlu strategi?  Kalau gapake strategi bisa mati konyol loh.. Strategi itu ya kita harus pintar hehe 

“neng ,Udah ada calonnya kan terus kenapa lama nikah nya “?

Nah inikah yang disebut fitnah dimuka bumi bertebaran, mulai dari tetangga kita yang usil nanyain haha sampe Gak jelas mau dibawa hubungan ini ceilah. 

Kalau jawabannya secara islam aja yah, dari mulai taaruf itu masa perkenalan yang di dampingi wali atau guru terpercaya sampai proses khitbah lamaran ga boleh lebih dari 4 bulan, idealnya sih cuma mungkin sekarang di Indonesia apalagi jakarta. Sewa gedung buat nikah aja sewa nya minimal 6 bulan sampai setahun sebelumnya. 

Nah, kalau sudah gini siape yang perlu di salahin, 
Jadi perempuan zaman sekarang perlu tegas deh, kalau gakmau di injek injek.aku berpikiran begini, kalau mau menikah sok hayuk asalan jelas kapan targetnya dan tanggal nya biar bisa di siapkan mempelai perempuan, kalau cuma sekadar lamaran dan Gak jelas tenggat waktunya yah buat apa? 

Gini yah adik adiku, yang belum menikah. Kalau kita aja mau makan ada cek tanggal kadaluwarsa ya apalagi buat menikah, sayang banget dilamain pacaran Gak jelas arahnya. Menikah urusan nya bukan hanya di dunia tapi di akhirat. Kalau nikah nya di lamain, ntar di akhirat kalau ditanya kenapa tidak menikah?  Jawabannya yah karena orang tuanya menghalangi kami menikah, siapa coba yang dosa? Yah orang tuanya loh. Sehingga kami maksiat dll. 

Gini ya, memang setelah dewasa kita jaga diri, dosa sendiri yang tanggung. Tapi buat perempuan setua apapun perempuan kalau belum menikah tetap saja jadi tanggung jawab orang tua nya. 

Kalau di usia sepadan, Aisyah yang menikah dengan nabi saw di usia 9tahun, dibandingkan dengan perempuan masa kini diatas 25tahun belum menikah. Yah beda urusannya. Aisyah sudah tanggung jawabnya nabi saw setelah menikah meski belum baligh juga, sedangkan kita tetap yang single tanggung jawab orang tua kita. 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Awan Tag

%d blogger menyukai ini: